oleh

Harga Ayam di Peternak Merosot

HARGA ayam di tingkat peternak kini rata-rata berada di level Rp 17 ribu per kg atau di bawah harga pokok produksi (HPP) peternak. Rendahnya harga ditengarai karena daya beli yang melemah.

Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar) Indonesia Hartono menyatakan, harga di tingkat peternak bervariasi. Angka Rp 17 ribu per kilogram (kg) tersebut hanya secara rata-rata.

Jadi, ada peternak yang dihargai di bawah itu. ”Padahal, HPP minimal Rp 18 ribu per kg. Jadi, kalau tidak naik di atas itu, berat bagi peternak,” katanya.

Pada awal kuartal keempat tahun ini, permintaan cenderung fluktuatif. Bahkan, tren cenderung turun. Sebab, tidak ada lonjakan permintaan yang signifikan, terutama ditopang momen khusus.

Biasanya yang bisa mendongkrak penjualan adalah permintaan untuk acara tertentu.
“Misalnya, hajatan. Sekarang Jabodetabek stabil. Selain itu, permintaan kota lain di Jawa sepi dan cenderung turun,” tandasnya.

Bila di pasar tradisional cenderung turun, penjualan di pusat perbelanjaan, terutama ritel modern, relatif stabil. ”Turunnya suplai ayam diimbangi dengan penurunan permintaan sehingga seimbang,” lanjutnya.

Suplai ayam diperkirakan terus turun hingga akhir tahun. Kondisi tersebut akan memengaruhi harga ayam.

“Perkiraan kami, tiga bulan terakhir pada tahun ini, harga rata-rata di tingkat peternak bisa mencapai Rp 19.000 per kg,” imbuhnya.

Apalagi kalau sampai terjadi kenaikan permintaan. Misalnya, momen akhir tahun. Menurut dia, penurunan suplai ayam pada kuartal keempat tahun ini merupakan dampak dari pengurangan impor grand parent stock (GPS) atau bibit induk ayam. Pengurangan itu dilakukan pada 2015.

Impor GPS pada 2013 tercatat 700 ribu ekor. Angka tersebut naik menjadi 960 ribu ekor pada 2014.

Lantaran kelebihan suplai yang berdampak pada harga ayam, besaran impor dikurangi pada 2015 menjadi 665 ribu ekor. ”Ada pengurangan GPS hingga 30 persen jika dibandingkan dengan 2014,” paparnya. (res/c16/sof)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed