Gubernur Belum Tunjuk Plt Kadisdik

BANDUNG – Kasus yang menimpa Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jabar Asep Hilman menyita perhatian bagi kalangan dewan. Mereka khawatir, penahanan pada Asep bisa mengganggu alihkelola SMA/SMK.

Wakil Komisi V Yominus Untung mengaku, prihatin pada kasus hukum yang menimpa Asep Hilman. Sebab, itu merupakan kasus lama dan bukan dari kebijakan yang dibuat oleh Asep.

”Sebagai sesama mitra kerja, menyatakan prihatin karena salah satu mitra kerja kami di Komisi V DPR Jabar sedang menghadapi musibah,” ungkap Untung, di Gedung DPRD Jabar, kemarin (13/12).

Politisi dari Fraksi Partai Golkar DPRD Jawa Barat ini mengaku, menyerahkan sepenuhnya kepada aparat hukum terkait kasus yang menjerat Kadisdik Jawa Barat. Dia percaya, kasus tersebut akan ditangani secara profesional oleh aparat penegak hukum. ”Tapi kita juga harus menerapkan azas praduga tak bersalah kepada kadisdik Jabar,” urainya.

Menyikapi penahanan Asep, dia meyakini, Pemprov Jabar sudah melakukan langkah untuk mengatisipasinya kekosongan jabatan ketika Asep tertimpa musiba. Salah satunya dengan menentukan figur sementara untuk mengisi kekosongan jabatan kepala Dinas Pendidikan.

”Saya yakin saat ini sistem pendidikan di Jawa Barat sudah berjalan dengan semestinya jadi tidak perlu ada yang dikhawatirkan,” tuturnya di gedung DPRD.

Menurut dia, untuk mengangkat seorang pelaksana teknis (Plt, Red) memang diperlukan. Namun itu semua kembali kepada keputusan gubernur. Sebab kewenangan pengangkatannya pemberhentian seorang pejabat ada di pundak gubernur.

”Saya sudah menjadi pertimbangan tersendiri di gubernur. Sebab, pengangkatan plt juga mendasar pada kebutuhan dan kinerja di Dinas Pendidikan Jabar,” paparnya.

Untung menilai, proses alihkelola SMA/SMK dari pemerintah kabupaten kota ke provinsi saat ini terus berjalan. Salah satunya pengalihan aset dan SDM. Dengan kata lain, apa yang menimpa kadisdik tidak akan berpengaruh besar pada peralihan tersebut.

Lebih lanjut Untung pun mengatakan, pada proses alihkelola SMA/SMK ada sekitar 28 ribu guru yang akan ikut dialihkan. Sehingga para guru tersebut menjadi tanggung jawab dari pemerintah provinsi. Begitu juga dengan aset berupa bangunan sekolahnya. ”Tinggal berjalan saja. Implementasinya di 1 Januari 2017,” ucapnya.

Sementara itu, ketua Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Edi Permadi masih berkoordinasi dengan para ketua PGRI yang ada di Jawa Barat. Rencananya, masing-masing wilayah akan menggelar berbagai aksi sebagai uapaya dukungan moril kepada Kadisdik Jawa Barat, Asep Hilman.

”Saat ini kita tinggal menentukan waktu saja. Rencananya dalam waktu dekat Kota dan Kabupaten Sukabumi yang akan menggelar aksi dukungan untuk Asep Hilman,” jelas Edi melalui sambungan telepon.

Lalu dilanjutkan dengan dukungan di Kabupaten Cianjur dan serta PGRI lainnya. Aksi tersebut, tidak akan serentak dilakukan dalam satu hari. Melainkan, berbagai hari dan ini diharapkan bisa masif di lakukan di setiap daerah. Terkait tentang kondisi Asep Hilman yang kurang baik, pihaknya cukup prihatin.

Diharapkan dengan aksi dukungan ini bisa memberikan semangat kepada Asep Hilman untuk menjalani hukuman yang sedang dijalani. ”Semoga saja kesehatan Asep semakin membaik. Kami dari PGRI akan terus memberi dukungan dukung agar beliau bisa tegar menghadapi masalah tersebut,” pungkasnya. (yan/nit/rie)

Ikuti Kami di Sosial Media:
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.