Siswa Bersihkan Lumpur di Kelas

MENTERI Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy, meninjau sejumlah sekolah yang terkena banjir bandang Sungai Cimanuk‎. Dari hasil peninjauan di lapangan, sekolah-sekolah yang dikabarkan hancur ternyata masih utuh. Yang hancur dan roboh hanya gedung perkantoran.

“Yang saya lihat di lapangan, sekolahnya masih utuh, terutama ruang kelasnya. Hanya, memang tertutup lumur dan perlu dibersihkan. Jadi tidak separah yang diberitakan media. Memang ada bangunan yang roboh tapi hanya gedung kantornya bukan ruang kelasnya,” papar Menteri Muhadjir usai meninjau lokasi banjir di Garut, Kamis (22/9).

Dia menyebutkan dari 13 sekolah yang terkena dampak banjir bandang Sungai Cimanuk, hanya sekitar empat sekolah yang parah. Itupun sekolahnya tetap utuh dan tidak roboh.

“Yang parah itu perpustakaannya hancur dan komputernya ‎hilang. Ruang kelasnya masih utuh cuma terendam lumpur, jadi tinggal dibersihkan saja,” ucapnya.

Selain itu ada satu siswa SMA PGRI yang meninggal dan satu hilang. Adapun sekolah yang rusak adalah SDIT Muhammadiyah Tarkid , SDN Sukaratu 1 Banyuresmi, SMPN 3 Tarkid.

Selain itu SMP PGRI Garut, SMPN 2 Banyuresmi, SMPN 5 Tarkid, SMPN 2 Samarang, SMPN 1 Pasirwangi, SMPN 3 Cisurupan, SMP Qurotaayun Samarang, dan SMA PGRI Garut.‎ (esy/jpnn)

Ikuti Kami di Sosial Media:
0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.